Surat untuk Sahabat Pena (3)

Duhai sahabat gue yang diberkati Tuhan,

Gue sangat berduka, sepeninggal pertemuan itu lu malah jatuh sakit. Lu bilang, waktu kita ketemu lu sudah gejala sakit. Kenapa gak bilang? Lu tau gak, rasanya blingsatan begitu beberapa hari kemudian  lu bilang kalo lu sakit. Suara lu lemah banget. Gue gak bisa bantu apa-apa. Gue gak bisa terbang ke sana. Gue gak bisa ke apotik beliin lu obat dan lu tinggal berbaring dengan manis di ranjang yang harus lu anggap nyaman itu. Manusia mana yang tega mengetahui sahabatnya sudah terlambat mengejar tenggat kerja dalam keadaan sakit dan gak punya uang? Mau cepet selesaiin kerja, tapi sakit. Mau sembuh biar cepet selesai, gak bisa beli obat. Jadi kayak bahas ayam sama telor. Mau mana duluan? Kerja dulu biar dapat uang untuk beli obat atau beli obat dulu biar sehat dan bisa cepet selesai kerja?

Gue gak pernah ngalamin kayak gitu. Jadi, sungguh di luar imajinasi liar gue kalau ada manusia macam lu yang kerap kali mengalami itu. Bukan hanya sekali, tapi sering kali. Anehnya, lu tetap hidup. Tetap bekerja dengan semangat yang lu kondisikan untuk tetep ada di balik fisik yang ringkih demi membeli obat untuk menyambung nyawa. Gue paham kenapa lu selalu teriak-teriak soal pengentasan kemiskinan. Lu adalah contoh konkret kaum miskin. Gue melihat lu aja ngilu, gimana ngejalaninnya? Boro-boro ngitung duit buat makan, ngitung duit buat beli obat yang harganya bikin gue sinting aja udah syukur. Ketika manusia sehat kebutuhannya adalah makan, lu terkondisikan untuk puasa asal bisa menyambung hidup lewat obat.

Urusannya juga bukan sebatas uang. Bagaimana uang itu bisa nyampe dari sumbernya entah di mana ke tempat lu aja udah masalah sendiri. Menjadi korban birokrasi perbankan hanya karena urusan KTP, sementara KTP lu hilang dan KK lama lu udah dicabut. Gimana cara lu mengatur uang sehari-hari tanpa punya rekening? Selalu numpang di rekening orang. Nyimpen duit di bawah kasur, mungkin? Semakin gue kenal lu, semakin banyak persoalan hidup lu yang tak terselesaikan dan lu jadi gak berdaya karenanya. Nyebelin banget ya?

Gue yang juga tidak berkecukupan dan nyaris sama miskinnya dengan lu, merasa putus asa karena gue gak bisa bantu dan berbuat banyak. Gue gak mau kalimat “seorang sahabat menaruh kasih setiap waktu, dan menjadi saudara dalam kesukaran” cuman jadi prasasti di Kitab Suci doang tanpa pernah ada bentuk konkretnya di antara kita. Gue merasa perlu jadi “janda miskin” yang ngotot memberi sedekah. Gue paksa otak gue untuk berpikir bagaimana caranya bisa membantu lu untuk napas hari ini. Gue terus memohon sama Dia supaya Dia pake gue untuk napas lu hari ini.

Tiba-tiba aja ide itu lewat. Dengan takut-takut gue sampaikan ide gue supaya lu gak tersinggung. Harga diri lu kan tinggi. Gue amat yakin, kalau dalam keadaan sehat dan cukup pasti lu akan tersinggung. Lagipula, gue kan gak membuat lu tampak seperti pengemis yang duduk malas lalu dapat santunan. Pilihan lain dari ide gue adalah lu tetap merana antara sakit dan harus kerja. Manusiawi banget begitu lu pilih menerima ide gue. Masalahnya juga ga selesai sampai di situ. Untuk melaksanakan ide itu, gue masih harus memaksa otak gue untuk berpikir urusan realisasinya. Tentunya gue memandang lu ga perlu tau urusan keruwetan otak gue baik urusan pemunculan ide dan pelaksanaannya.

Tuhan sungguh baik. Lu pasti tau itu. Lu sering mengumandangkan itu. Bisa aja lu ngomel soal Tuhan, “Kalau Dia baik, kenapa dia tega liat gue penyakitan sambil berjuang untuk kerja?” Gue juga amat yakin kalau lu gak akan pernah bilang gitu sampai lu dapet jadwal ke Surga. Karena Dia dan gue tahu lu gak akan pernah sekalipun bilang gitu, maka diberilah lu rejeki pada hari ini. Dengan bahagia gue mengabarkan ke lu. Suara lu memang datar, tapi gue terbayang muka lu yang penuh syukur. Setidaknya, gue luar biasa bahagianya mendengar tawa lu lagi setelah seminggu ini tak terdengar. Senyap ditelan sakit dan keruwetan mencari uang. Mata gue becek denger tawa lu lagi. Inikah yang namanya semangat menyala lagi ketika rejeki itu datang? Gue gak tau. Lu tiba-tiba aja bisa mentertawakan hal-hal yang membuat lu dongkol begitu aja seperti biasa. Gak penting lagi hal itu lucu buat gue atau gak. Manusia kesepian dan penyakitan itu kembali ceria dan teguh.  Dunia boleh tertawa karena lu bahagia. Dua manusia yang saling tertawa pada dua hal berbeda. Gue juga akan dengan sok tau bilang sebetulnya lu mau tertawa karena kebaikan Tuhan, bukan karena urusan perbahasa-Inggrisan yang bikin lu sakit kepala itu.

Waktu lu baca surat ini, semoga lu baru balik dari apotek dan minum obat.  Atau, mungkin besoknya karena malam ini lu istirahat. Tadi gue sudah bersyukur sama Tuhan. Cuman mau ingetin lu untuk bersyukur juga. Diberkatilah elu yang datang dalam nama Tuhan dan dikelilingi malaikat-malaikat tak bersayap.

Ketika lu bisa bernapas lega, gue juga merasakan yang sama. Bersahabat sama lu lebih menegangkan dari nonton film thriller, lebih satir dari filmnya Charlie Chaplin, lebih menyesakkan dari film Titanic yang bikin orang banjir air mata, lebih heroik dari film Braveheart. Menemani lu hidup itu sungguh nonton film Passion of the Christ. Melihat lu didera penyakit, dicemooh, kesepian, sendirian, berusaha teguh sama Dia.

Take care, ya. Sehatlah terus. Kembalilah ceria. Tuhan menjaga lu. Maria mendoakan lu sekarang dan waktu lu mati. Amin.

Tertarik dengan yang ini?

Tags: , , , , , , ,

This entry was posted on Friday, December 4th, 2009 at 12:17 pm and is filed under Surat untuk Sahabat Pena (3). You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

7 Responses to “Surat untuk Sahabat Pena (3)”

  1. Martina
    2:18 pm on December 4th, 2009

    Lini…..kok jadi aku yg banjir air mata nih….jd membayangkan someone yg nasibnya beda2 tipis saja sama diriku….hiks….hiks…:((

  2. fekhi
    2:34 pm on December 4th, 2009

    Ya sesama orang miskin, mari kita galakkan aksi kemanusiaan :)
    Semoga cepet sembuh buat si sahabat, dan cepat sembuh juga buat Lini, maksudnya sembuh hatinya hihihi…

  3. San San
    2:37 pm on December 4th, 2009

    Kadang kalo kita ngeliat orang yang nasibnya lebih buruk dari kita, baru kita inget untuk bersyukur bahwa nasib kita masih lebih baik dari dia. Kalo ngga, sering kita malah bersungut-sungut dan menuntut bahwa Tuhan kurang baek sama kita. Mau belajar buat selalu inget bersyukur apapun keadaannya & ngedoain orang2 yang lebih ngga beruntung :)

  4. indra
    3:36 pm on December 4th, 2009

    gue banget…
    kalo si “lu” baca, pasti paham deh. thanks.

  5. ita
    1:36 am on December 5th, 2009

    bener banget semakin banyak kita melihat orang yang lebih menderita dari kita, maka semakin bersemangatlah kita untuk mengucapkan syukur yang tak terhingga atas semua karunia yang telah kita terima.Dan bertobatlah dengan memohon ampun dariNya karena selama ini kita telah merasa sebagai orang yang paling menderita padahal Tuhan selalu bersama kita, setia dan mengasihi kita dengan caraNya sendiri.

  6. Lini
    8:36 am on December 7th, 2009

    @ Tina: hiks… hiks…

    @ Femi: sembuh semuanya deh hehehe

    @ San San: yuk berdoa dan bersyukur :D

    @ Indra: samaan ya? si “lu” udah dibacain kok :)

    @ Ita: amin…

  7. ukhtul iffah
    7:05 pm on November 24th, 2012

    hiks… hiks… hiks…!

    menyedihkan :(

Leave a Reply





XHTML: You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>



− one = 8